Blogging Photography Suara Hati Tips

5 Hal yang Perlu Diperhatikan Sebelum Jepret Objek

5 Hal yang Perlu Diperhatikan Sebelum Jepret Objek – Belakangan ini saya sangat senang melakukan aktivitas fotografi. Bukan karena ikut-ikutan, tetapi lebih kepada self-healing karena menjalani hidup sebagai ibu rumah tangga yang merangkap sebagai blogger, rasanya waktu 24 jam itu harus tetap “stay waras”.

Mengenal fotografi sebenarnya sudah sejak 2008 lalu dan langsung diperkenalkan dengan kamera jenis DSLR, yaitu Canon 1000D yang jika teman-teman mengenal saya, maka kamera ini saya sebut dengan “Si Canny”. Nah, sejak perjalanan menyukai fotografi tersebut, saya mengalami masalah dimana elemen sensor si Canny mengalami bercak atau semburat yang sangat mengganggu.

 

Dengan permasalahan tersebut, saya kemudian meninggalkan si Canny beberapa tahun dan fokus pada fotografi menggunakan smartphone. Daan awal 2018 kemarin, saya baru menemukan teman yang juga menyukai fotografi dan bisa menyembuhkan si Canny dengan harga yang sangat murah bagi dompet saya.

Nah, seiring dengan sembuhnya si Canny, jiwa saya terpanggil kembali untuk melakukan aktivitas fotografi ini. Alhamdulillah karena saya tidak pernah sendiri. Selalu ada tempat untuk mencari ilmu dan memupuk semangat. Betapa tidak, menghasilkan sebuah foto yang maksimal, ternyata tidak semudah membalikkan telapak tangan. Bahkan tidak jarang saya harus merogoh kocek untuk ikut sebuah workshop fotografi.

Dan dari semua yang sudah saya lakukan, inilah 5 hal yang perlu diperhatikan sebelum jepret objek:

Check Your Camera!

Kalau istilah teman-teman yang menyukai fotografi menyebutnya dengan “Kawin Dulu dengan Kamera”. Ya, kamera sebagai tools penting untuk mendokumentasikan sesuatu, harus benar-benar diyakinkan sudah diketahui dengan baik.

Jangan sampai ada hal yang belum diketahui, khususnya mengenai tombol yang ada dalam kamera. Karena kamera sebagus apapun jika kita tidak mampu menyelaminya, yakin saja hasilnya akan biasa.

Bagaimana dengan kamera ponsel? Ya, sama saja. Tetap harus cari tahu fitur apa di dalam kamera yang kita miliki saat ini. Because the best camera is that you have on your hand…

Source of Lighting

Ada yang tahu sumber cahaya darimana?

Sudah tahu kalau fotografi itu “melukis dengan cahaya”, bukan? Nah, kalau cahaya tidak maksimal, pikirkan caranya. Diantaranya:

  • Memotret hanya di jam-jam tertentu dimana sinar matahari sedang bagus, adanya di jam 9 pagi dan jam 3 sore.
  • Jika musim hujan, cahaya sedang tidak maksimal, maka kalau saya pribadi, pergunakan lighting Pastikan watt-nya yang tinggi. Namun, bagi saya pribadi yang belum senang bermain lighting buatan, maka saya lebih baik tidak memotret.
  • Hindari memotret malam hari jika tidak memiliki lighting tools memadai
  • Jika berada di tempat dengan cahaya lampu kuning, tidak perlu memaksakan diri untuk memotret. Apalagi jika berada di dalam ruangan atau lokasi seperti restoran dan sebagainya. Karena mengandalkan editing pun harus dengan hasil foto yang sudah maksimal sebaiknya.

Tentukan Genre!

Hmm… ini juga sedang menjadi kendala saya sebab sampai saat ini saya masih suka memotret selain kopi. Mengapa harus menentukan genre? Kata mentor-mentor saya adalah jika memotret sesuatu yang kita sukai, hasilnya akan lebih punya rasa.

Lebih senang memotret kopi

Seperti kopi yang saya foto, memang jauh lebih bercerita dibandingkan ketika saya memotret manusia atau human interest.

Temukan Angle yang Tepat!

Memotret begitu saja pasti hasilnya yaa gitu-gitu saja, bukan? Cobalah untuk memahami teknik mengatur komposisi sehingga hasil fotonya memiliki nyawa, rasa dan pastinya membuat orang tertarik. Selain itu, angle atau posisi kamera dalam menangkap objek harus diperhatikan.

Apakah angle-nya berupa top angle, bottom angle, frog eye dan angle lainnya. Sesuaikan dengan objeknya juga.

Properti Foto

Banyak yang bilang foto apa adanya itu kesannya natural. Saya tidak menyalahkan orang yang berada dan memegang prinsip ini. Karena saya pun sejatinya suka yang natural. Namun, lambat laun dunia fotografi dibanjiri oleh konten-konten foto yang sangat memukau. Dan properti foto sepertinya menjadi sesuatu yang tidak bisa dilepaskan dari seorang fotografer. Apalagi jika genre yang disukai adalah food photography. Properti menjadi sesuatu yang dapat “menghidupkan” foto saat dilihat.

Dengan properti sederhana: Kartu Pos + Notebook + Ponsel

Namun, sebagai orang yang mulai berkecimpung di dunia fotografi tidak perlu memaksa diri untuk membeli semua properti. Manfaatkan apa yang ada di sekitar kita. Tetapi tetap berusaha memperbanyak koleksi properti sebagai bagian untuk mempercantik foto.

***

So, silakan beraksi dengan kamera akan objek yang ada di depan mata. Hasilnya bagus atau tidak, jangan pernah malu untuk berdiskusi dengan yang sudah expert atau sekadar meluangkan waktu mengikuti workshop dan sejenisnya.

Selamat mengabadikan momen terbaik lewat lensa.

Salam,

@katalensaku

29 Comments

  1. Tia Yusnita September 3, 2018
  2. swastikha September 3, 2018
  3. Kanianingsih November 20, 2018
  4. Shiva November 20, 2018
  5. Liza November 21, 2018
  6. Keke Naima November 21, 2018
  7. Ruli retno November 21, 2018
  8. Beautyasti1 November 21, 2018
  9. Rach Alida Bahaweres November 21, 2018
  10. Tuty Queen November 21, 2018
  11. Yoanna Fayza November 21, 2018
  12. Ety Abdoel November 21, 2018
  13. Aswinda Utari November 21, 2018
  14. Ida Raihan November 21, 2018
  15. Erin November 21, 2018
  16. Mugniar November 21, 2018
  17. Farida November 22, 2018
  18. lendyagasshi November 22, 2018
  19. April Hamsa November 22, 2018
  20. Dedew November 22, 2018
  21. Uniek Kaswarganti November 22, 2018
  22. Annisa November 22, 2018
  23. Rotun DF November 22, 2018
  24. Witri Prasetyo Aji November 22, 2018
  25. Maria Soraya November 22, 2018
  26. Elisabeth Murni November 25, 2018
  27. Wian November 28, 2018

Leave a Reply

Instagram