Surat Cinta untuk Mama

Palangkaraya, 2 Oktober 2011, di kamar kecil yang penuh dengan inspirasi…

 

Dear, Mama di Maros

Mama…

Mama baik-baik saja khan? Deli, Fika dan Radil juga baik khan?

Ma…

Ga terasa aku sudah genap 2 bulan diperantauan. Kangen banget ama bantal gulingku di kamar nuansa ungu…

Ma…

Mama masih tetep gemuk khan? Jangan sampai kurusan yah Ma… πŸ™‚

Mama…

Maafkan aku karena tahun ini ternyata belum bisa memberi Mama menantu…

TakdirNya menentukan hal yang lain untukku… Mama jangan marah yah, ma…

Insya Allah akan datang menantu yang baik dan juga sholeh seperti papa…

Amiin…

 

Mama…

Terima kasih untuk kiriman ikan asinnya… Enak banget, ma… Ikan asin kesukaanku dan papa…

Sudah kulahap habis bersama rekan-rekan dosen di Palangkaraya…

 

Mama…

Maafkan jika lebaran haji nanti, aku belum bisa pulang…

Aku ingin sekali, Ma… tetapi ada tugas lain yang harus kukerjakan di Bandung jika tak ada aral melintang… Doakan yah, Mama…

 

Ma…

Hmmm… jangan pernah marah lagi kepadaku yah Ma…

Kita damai aja…

Supaya aku juga tenang di negeri rantau…

Mama sayang aku khan, Ma???

 

Ma…

Maafkan aku karena tak sanggup menemanimu saat ini disaat papa sudah benar-benar pergi

Aku harus berusaha untuk diriku, mama, dan adik-adik…

Aku juga mau pulang ma… Tetapi tugas negara harus kuutamakan…

Mama… sebenarnya aku mau bilang sesuatu sama Mama…

Mama janji jangan marah yah ma…

Aku… aku… aku… aku sayaaaaaaaannnnnngg ama Mama… kangen memeluk mama lagi… πŸ™

 

Oya, mama… sudah dulu yah…

Nanti aku sambung lagi suratku…

Peluk cium dari jauh untuk mama…

 

Dari anak yang selalu menyayangimu,

Rahmah alias Amma

4 Responses to “Surat Cinta untuk Mama”
  1. Abi Sabila says:
  2. Rahmah says:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *