Puisi: Cinta Pertama

Tulisan ini diikutkan pada 8 Minggu Ngeblog bersama Anging Mammiri, minggu kelima.

Puisi: Cinta Pertama sengaja kuhadirkan sebagai bentuk aplikasi dari rasa yang tak pernah tersampaikan secara nyata. Hanya mampu kukenang dan tak sanggup kudekap dalam kerinduan membahana. Ingin menjadi alas pada sebuah doa penghantar pada kebahagiaan sejati.

Wahai sosok yang tak pernah muram
Kulihat jelas mata itu penuh cinta
Hingga mata terpejam
Rasa itu selalu membelai raga

Di sini
Aku berdiri sendiri
Mengharap pelukan hangat itu terjadi lagi
Meskipun sangat sadar bahwa hal itu hanya bisa lewat mimpi

Aku tak pernah mengerti
Rasa cinta ini begitu menyiksa hati
Hingga aku harus menanggung sakitnya sendiri

Tak pernah kusangka
Ucapan itu berakhir nyata
2010 hidupku dirundung duka
Mengoyak hati hingga tak berasa

Wahai sosok pria bermata biru nan sipit
Apakah rasa ini sedemikian pahit?
Ingin kurengkuh bayangmu namun sulit
Bahkan seringkali batinku menjerit

Cinta ini telah membiusku
Sejak mataku mampu melukiskan wajahmu
Sebagai sosok pelindungku
Dan ‘ayah’ adalah sebutan untukmu

Wahai sosok pria yang kini tak lagi nyata
Kusandarkan doa untuk bahagiamu di sana
Berharap DIA memberi cinta yang serupa
Bahkan lebih besar dari cinta yang kupunya

Wahai sosok pria yang bijaksana
Betapa saat ini jiwa dan ragaku ingin bersua
Walau sekali saja…

Cinta pertamaku memang adalah ayahku. Sosok yang tak pernah habis rasa sayangnya untukku dan seluruh keluargaku. Tenang dalam menghadapi badai rumah tangga serta selalu berserah diri pada-Nya saat kesulitan mengganggu.

Aku sangat mencintaimu, ayah…

Puisi: Cinta Pertama

Like
Like Love Haha Wow Sad Angry
2 Responses to “Puisi: Cinta Pertama”
  1. haeriah says:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *