Prompt #10: Shioban dan Kereta Kuda

“Kereta kuda hanya untuk para ratu dan penyihir.”

“Memangnya apa yang akan kamu lakukan jika aku menginginkannya?” kata Shioban sambil mendelik ke arah jin penjaga.

“Aku akan menuruti keinginanmu dengan satu syarat.” Ucap jin penjaga.

Shioban terdiam sejenak dan mengira-ngira syarat yang akan diajukan si jin penjaga. Tangan Shioban terus bermain dan terlihat kening Shioban mengernyit.

“Hmmm… baiklah. Asal jangan terlalu berat yah, Jin.”

“Jiaaah… mau enak kok nego!”

“Baiklah, Jin. Nggak usah ngambek dong.”

“Oke kalau begitu. Syaratnya, setiap jam 12 malam, kamu harus membersihkan kereta kuda ini. Sebelum matahari terbit, semuanya sudah bersih dan kuda-kudanya juga sudah kenyang. Bagaimana, kamu sanggup?”

Prompt #10: Shioban dan Kereta Kuda

Doc. Pribadi

Shioban tertawa terbahak-bahak. Si Jin kaget.

“Mengapa kamu tertawa?”

“Syaratnya terlalu mudah, Jin. Kalau begitu sih aku sanggup. Tenang saja.” Shioban berkata dengan nada sombong. Si Jin kemudian mengabulkan keinginan Shioban.

“Terima kasih, Jin.” Shioban langsung menuju istana Kayangan dengan menggunakan kereta kuda keinginannya. Dalam pikirannya sudah membayangkan putri Syakilah akan senang melihat kereta kuda mewah miliknya.

Sesampainya di Istana…

“Putri, ikutlah denganku. Aku sudah memiliki kereta kuda sebagai hadiah untukmu.”

“Shioban…”

“Ada apa Putri?”

“Aku ada syarat. Maukah kamu melakukannya?”

“Siap, Putri. Apa pun akan aku lakukan untukmu.”

“Pergilah ke hutan dan bawa pulang bunga Tulip untukku. Aku ingin melihat kesungguhanmu.”

Shioban tak berpikir panjang. Ia langsung pergi memenuhi permintaan sang Putri.

Perjalanan menuju hutan tidaklah dekat. Tetapi Shioban yakin akan mendapatkan bunga permintaan sang Putri.

Hari sudah sudah malam, tetapi keretanya belum juga sampai ke hutan. Shioban lupa akan kewajibannya untuk membersihkan kereta kuda dan memberi makan kudanya. Ia asik menelusuri jalan untuk mendapatkan bunga Tulip. Sesampainya di hutan, bunga Tulip tak kunjung ditemuinya. Lebatnya hutan membuat Shioban bingung arah jalan pulang. Shioban mulai kebingungan.

“Apakah kamu tahu jalan untuk pulang?” Shioban berbicara dengan kuda-kuda keretanya. Tetapi Shioban tak mendapatkan jawaban apa-apa.

Hari semakin kelam. Suasana hutan yang dingin dan sejuk membuat Shioban merasakan kantuk. Ia pun tertidur.

Pagi menjelang…

Shioban terbangun dan didapatinya kereta kuda telah berubah menjadi potongan-potongan kayu. Sementara tubuhnya berubah menjadi tikus. Keinginannya menjadi pasangan putri sudah sirna. Shioban sadar bahwa mengejar ambisi dan melupakan kewajiban sungguh tidak baik.

Like
Like Love Haha Wow Sad Angry
24 Responses to “Prompt #10: Shioban dan Kereta Kuda”
  1. Diah Kusumastuti says:
  2. kakaakin says:
  3. jiah al jafara says:
  4. Istiadzah says:
  5. sulunglahitani says:
  6. Mugniar says:
    • Chemist Rahmah says:
  7. ranny says:
  8. Helda says:
  9. RedCarra says:
  10. liannyhendrawati says:
  11. fatwaningrum says:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *