“Poetry Hujan: Hujan Lara”

Hujan
Gemericikmu semaikan luka
Membasahi setiap rongga
Hingga ku tak tahu ada asa

 

Cepat sekali dentumanmu pergi
Meski kutahu kusukaimu hujan
Tak beralaskan rasa iri
Meski hanya sebuah kemungkinan

 

Hujan
Begitu cepat dirimu berlalu
Mengusik setiap deringan lagu
Walau sebenarnya hatiku pilu

 

Hujan
Tiap tetesmu aku titipkan kata
Salam perpisahan semata
Walau kutakpernah sudi berkata
Bahwa semuanya hanya percuma
Tak akan membekas cinta

 

Hujan
Isakmu bukan untuk kutangisi
Sebab aku tak mengerti
Tetes apa di mata ini lagi

 

Hujan
Jikalau dimata pergi
Biarkan semua terbaring sepi

 

hujan

Puisi ini diikutsertakan pada Kuis “Poetry Hujan” yang diselenggarakan oleh Bang Aswi dan Puteri Amirillis

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *