Pengaruh Konsentrasi KOH Terhadap Rendemen Kitin Hasil Isolasi Dari Limbah Kepiting Rajungan (Portunus pelagicus L)

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui besar konsentrasi KOH sehingga diperoleh kitin yang maksimal dan untuk mengetahui rendemen kitin hasil isolasi dari limbah kepiting rajungan (Portunus pelagicus L) dengan variasi konsentrasi pelarut KOH 0,5 M, 1,0 M dan 1,5 M pada suhu pemanasan 75 0C dalam tahap deproteinasi selama 1 jam. Selanjutnya, dilakukan uji terhadap sifat fisika dan sifat kimia dari kitin hasil isolasi. Isolasi kitin dilakukan melalui tiga tahap, yaitu tahap deproteinasi, demineralisasi dan dekolorisasi yang kemudian dilakukan uji kualitas kitin antara lain: kelarutan kitin, uji warna Van Wisselingh dan spektrum infra merah. Selanjutnya menghitung kadar air dan kadar abu kitin hasil isolasi. Hasil penelitian menunjukkan bahwa pada konsentrasi KOH 0,5 M, 1,0 M dan 1,5 M diperoleh rendemen  kitin masing-masing sebesar 21,99%, 21,78% dan 18,64%. Pada konsentrasi KOH 1,5 M diperoleh kitin yang maksimal terbukti pada uji  sifat fisika dan sifat kimia dari kitin hasil isolasi antara lain; hasil uji warna Van Wisselingh positif kitin, Kelarutannya tidal larut dalam air, asam asetat glassial 33%, metanol dan alkohol 70%. Serbuk kitin hasil isolasi berwarna putih dan spekrum IRnya mirip dengan kitin standar.

2 Responses to “Pengaruh Konsentrasi KOH Terhadap Rendemen Kitin Hasil Isolasi Dari Limbah Kepiting Rajungan (Portunus pelagicus L)”
  1. agus wijaya says:
  2. fauzi anwar says:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *