Kubawa Makassar dalam Rasa

Mewah
Cuplikan wujudmu dewasa ini
Megah
Deretan gedung menjulang tinggi

Sesak
Rasa yang harus kukemas
Ketika takdir memisahkanku keras
Meninggalkan cerita dan cinta
Menjauh dari tatapan mata
Entah untuk berapa masa

Makassar
Ibu kota yang semakin besar
Mengalir dengan semangat pemuda yang tak gentar
Walau tubuh harus bergetar
Tetap saja hati tak pernah gentar

Tangisku membuncah
Ketika ragaku harus terpisah
Dari Makassar nan indah
Walau suara sumbang memecah
Tetap saja aku tak pernah gerah
Dan Makassar tetap yang terindah

Kubawa Makassar dalam rasa
Meski jauh tetap suka
Kubawa Makassar dalam asa
Meski selalu dianggap kasar
Tetapi aku tetap tak percaya

Karena Makassar
Aku jadi tegar
Dan tak pernah jadi kasar

Dalam Remang Cahaya
Palangkaraya, 30 November 2011

8 Responses to “Kubawa Makassar dalam Rasa”
  1. SlameTux says:
  2. Mugniar says:
  3. ICAH BANJARMASIN says:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *